BNPT Sampaikan Rasa Bela Sungkawa terhadap Anggota Yang Gugur dan Korban Luka-luka

Nasional908 Views

BANDUNG (Lombokexpress.id)– Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Republik Indonesia (BNPT RI) Komjen Pol. Dr. Boy Rafli Amar, M.H. mengecam segala aksi kekerasan yang mengakibatkan korban jiwa sekaligus menyampaikan rasa bela sungkawa kepada seluruh korban yang meninggal maupun luka-luka pada aksi biadam bom bunuh diri di Mapolsek Astana Anyar.

“Negara sangat mengecam peristiwa kekerasan seperti ini dan berbela sungkawa terhadap anggota kepolisian yang gugur dan juga yang mengalami luka-luka,” ungkap Jenderal Polisi bintang tiga ini saat mengunjungi keluarga Aipda Sofyan Didu di Bandung, Kamis (8/12).

Guna meminimalisir kejadian yang sama, Boy Rafli mengatakan BNPT RI akan lebih meningkatkan kerja sama dan monitoring eks narapidana terorisme bersama aparatur pemerintah daerah, forkopimda hingga tokoh masyarakat. Dia tidak lupa mengingatkan seluruh masyarakat untuk bersama-sama mencegah radikalisme dan terorisme karena saat ini propaganda kelompok teror berkembang sangat cepat.

“Upaya-upaya dalam rangka pencegahan, penangkalan, tentu perlu melibatkan semua pihak masyarakat karena ini menyebarluasnya cepat sekali seperti penyebarluasan virus yang sangat berbahaya,” lanjutnya.

Pria lulusan Doktoral Ilmu Komunikasi ini mengungkapkan jika sebanyak 1.290 orang diketahui telah mengikuti program deradikalisasi yang mana 8 persen diantaranya menolak program tersebut dan menjadi residivis.

“Dari 1.290 yang mengikuti program ada sekitar 8 persennya di antara jumlah itu yang termasuk menolak dan menjadi residivis,” katanya. (bnpt/has)

Baca Juga:  Komitmen Ciptakan Stabilitas Keamanan Asia Tenggara, BNPT RI - Vietnam Teken Kerja Sama Penanggulangan Terorisme

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *