Kepala BNPT: Instrumen Ini Harus Bisa Tunjukkan Fase Keterpaparan Individu

Giat BNPT711 Views

BOGOR, LOMBOKEXPRESS.ID- Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Republik Indonesia (BNPT RI) saat ini tengah menyempurnakan alat ukur potensi kerentanan individu terhadap paham radikal ekstremisme.

Salah satu bentuk penyempurnaan yang dilakukan adalah memastikan variabel instrumen dapat menunjukkan fase atau level keterpaparan seseorang.

“Variabel yang harus kita teliti adalah tingkat toleransi, tingkat radikalisme, bahkan tingkat potensinya untuk melakukan aksi teror. Berangkat dari variabel ini, instrument ini harus bisa menunjukkan di fase atau di level mana individu tersebut,” jelas Kepala BNPT RI Komjen. Pol. Prof. Dr. Rycko Amelza Dahniel, M.Si., dalam kegiatan Asesmen Wawasan Kebangsaan, di Kantor Pusat BNPT RI Sentul, (10/8).

Kepala BNPT RI juga menjelaskan penyempurnaan alat ukur potensi kerentanan individu terhadap paham radikal ekstremisme juga sangat krusial untuk menyaring calon – calon pemimpin bangsa terbaik.

“Kita memerlukan alat ukur ini, untuk melihat calon – calon pemimpin bangsa,” tambahnya.

APSIFOR ( Asosiasi Psikologi Forensik Indonesia ), pihak yang bekerjasama dalam pembuatan alat ukur ini menjelaskan bahwa sebelumnya telah melakukan uji validitas dan reliabilitas instrumen tersebut di 8 kota pada wilayah Indonesia bagian barat, tengah dan timur.

“Sebelumnya kami telah melakukan uji validitas dan reliabilitas di 8 kota perwakilan Indonesia barat, tengah dan timur,” ujar Dewan Pertimbangan APSIFOR Dra. Reni Kusumowardhani, M.Psi.

Adapun hasil pengukuran dari instrumen ini akan mengkategorikan skor yang diperoleh subjek dalam 6 kategori risiko radikal ekstrem mulai dari berisiko tinggi sampai rendah. Sebelumnya, BNPT RI telah memperkenalkan alat ukur ini pada 4 Oktober 2022. (bnpt/red)

Baca Juga:  BNPT RI Inisiasi Program Desa Siapsiaga dan Sekolah Damai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *